PENJAJAHAN BANGSA BARAT DI NUSANTARA

Timeline created by MAY SILVI
In History
  • 1453

    jatuhnya Konstantinopel

    jatuhnya Konstantinopel
    Setelah jatuhnya Konstantinopel tahun 1453 ke tangan Turki
    Usmani, akses bangsa-bangsa Eropa untuk mendapatkan rempah-rempah yang lebih murah di kawasan Laut Tengah menjadi tertutup. Harga rempahrempah melambung sangat tinggi di pasar Eropa. Oleh karena itu, mereka berusaha mencari dan menemukan daerah-daerah penghasil rempah-rempah ke timur
  • Jun 7, 1494

    Perjanjian Tordesillas

    Perjanjian Tordesillas
    diadakan perjanjian pembagian wilayah. peranjian ini diadakan di Tordesillas.isinya adalah wilayah luar eropa dibagi menadi dua dengan garis meridian 1550 km sebelah barat kepulauan Tanjung Verde. belahan timur dimiliki oleh portugis dan belahan sebelah barat dikuasai spanyol.
  • 1511

    KEDATANGAN BANGSA PORTUGIS

    KEDATANGAN BANGSA PORTUGIS
    Dengan armada lengkap Alfonso de Albuquerque
    berangkat untuk menguasai Malaka. Pada tahun 1511 armada Portugis berhasil menguasai Malaka. Dengan demikian kekuatan Portugis semakin mendekati Kepulauan Nusantara.
  • 1521

    KEDATANGAN BANGSA SPANYOL

    KEDATANGAN BANGSA SPANYOL
    Pada tahun 1521 itu juga mereka sampai di Kepulauan Maluku yang ternyata tempat penghasil rempah-rempah. Tanpa berpikir panjang kapal-kapal rombongan del Cano ini dipenuhi dengan rempah-rempah dan terus bertolak kembali ke Spanyol.
  • 1579

    KEDATANGAN BANGSA INGGRIS

    KEDATANGAN BANGSA INGGRIS
    Orang-orang inggris juga sampai ke indonesia pertama kali tahun 1579 dipimpin oleh Francis Drake dan Thomas Cavendish.
  • KEDATANGAN BANGSA BELANDA DI BANTEN

    KEDATANGAN BANGSA BELANDA DI BANTEN
    Tahun 1596 Cornelis de Houtman beserta armadanya berhasil mencapai Kepulauan Nusantara. Ia dan rombongan mendarat di Banten. Sesuai dengan niatnya untuk berdagang maka kehadiran Cornelis de Houtman diterima baik oleh rakyat. Dengan melihat pelabuhan Banten yang begitu strategis dan adanya hasil tanaman rempah-rempah di wilayah itu Cornelis de Houtman berambisi untuk memonopoli perdagangan di Banten.
  • KEDATANGAN BANGSA BELANDA DI BANTEN

    KEDATANGAN BANGSA BELANDA DI BANTEN
    Tahun 1598 van Heemskerck dengan armadanya sampai
    di Nusantara dan juga mendarat di Banten. Heemskerck dan anggotanya bersikap hati-hati dan lebih bersahabat.
  • KEDATANGAN BANGSA BELANDA DI MALUKU

    KEDATANGAN BANGSA BELANDA DI MALUKU
    Di bawah pimpinan Jacob van Neck mereka sampai di Maluku pada tahun 1599. Kedatangan orang-orang Belanda ini juga diterima baik oleh rakyat Maluku. Kebetulan waktu itu Maluku sedang konflik dengan orang-orang Portugis. Pelayaran dan perdagangan orang-orang Belanda di Maluku ini mendapatkan keuntungan yang berlipat. Dengan demikian semakin banyak kapal-kapal dagang yang berlayar menuju Maluku.
  • EIC

    EIC
    pada tahun 1600 Inggris membentuk sebuah kongsi dagang yang diberi nama East India Company (EIC). Kongsi dagang EIC ini kantor pusatnya berkedudukan di Kalkuta, India. Dari Kalkuta ini kekuatan dan setiap kebijakan Ingris di dunia timur, dikendalikan.
  • VOC

    VOC
    pada 20 Maret 1602
    secara resmi dibentuklah persekutuan kongsi dagang Belanda di Nusantara.sebagai hasil fusi antarkongsi yang telah ada. Kongsi dagang Belanda ini.diberi nama Vereenigde Oost Indische Compagnie (VOC) atau dapat disebut dengan “Perserikatan Maskapai Perdagangan Hindia Timur/Kongsi Dagang
    India Timur”. VOC secara resmi didirikan di Amsterdam.
  • BANGSA INGGRIS

    Inggris juga membentuk beberapa kantor dagang di Indonesia pada tahun 1604. misalnya di Ambon , Makassar , Jepara , Jayakarta.
  • VOC

    VOC
    Pieter Both pertama kali mendirikan pos perdagangan di Banten pada tahun 1610. Pada tahun itu juga Pieter Both meninggalkan Banten dan berhasil memasuki Jayakarta. Penguasa Jayakarta
    waktu itu, Pangeran Wijayakrama sangat terbuka dalam hal perdagangan.
  • VOC

    VOC
    Kota Jayakarta kemudian dibumihanguskan oleh J.P. Coen pada tanggal 30 Mei 1619. Di atas puing puing kota Jayakarta itulah dibangun kota baru bergaya kota dan bangunan di Belanda. Kota baru itu dinamakan Batavia sebagai pengganti nama Jayakarta.
  • KEMUNDURAN VOC

    KEMUNDURAN  VOC
    Pada tahun 1749 terjadi perubahan yang mendasar dalam lembaga kepengurusan VOC.VOC sebagai kongsi dagang swasta keuntunganya semakin merosot. Bahkan tercatat pada tahun 1673 VOC tidak mampu membayar dividen.VOC telah bangkrut, oleh karena itu, pada tanggal 31 Desember 1799 VOC dinyatakan bubar. Semua utang piutang dan segala milik VOC diambil alih oleh pemerintah.
  • PEMERINTAHAN DAENDELS DI INDONESIA

    PEMERINTAHAN DAENDELS DI INDONESIA
    Pada tahun 1808, Daendels diangkat menjadi gubernur Jendral wilayah ini Indonesia. Tugas utamanya adalah untuk mempertahankan Pulau Jawa dari serangan pasukan Inggris. Dalam upaya tersebut, perhatian Daendels hanyalah terhadap pertahanan dan ketentaraan.
  • PEMERINTAHAN JANSSEN

    Pada bulan Mei 1811, Daendels dipanggil pulang ke negerinya. Ia digantikan oleh Jan Willem Janssen. Janssen dikenal seorang politikus berkebangsaan Belanda. Pada Tanggal 4 Agustus 1811 sebanyak 60 kapal Inggris di bawah komando Raffles telah muncul di perairan sekitar Batavia. Beberapa minggu berikutnya, tepatnya pada tanggal 26 Agustus 1811 Batavia jatuh ke tangan Inggris.
  • PERKEMBANGAN KOLONIALISME INGGRIS DI INDONESIA

    PERKEMBANGAN KOLONIALISME INGGRIS DI INDONESIA
    18 September 1811 adalah tanggal dimulainya kekuasaan Inggris di Hindia. Gubernur Jenderal Lord Minto secara resmi mengangkat Raffles sebagai penguasanya. Pusat pemerintahan Inggris berkedudukan di Batavia.Raffles berpegang pada tiga prinsip.
  • DOMINASI PEMERINTAHAN BELANDA

    Tahun 1816 Raffles mengakhiri pemerintahannya di Hindia. Pemerintah Inggris sebenarnya telah menunjuk John Fendall untuk menggantikan Raffles. Tetapi pada tahun 1814 sudah diadakan Konvensi London. Salah satu isi Konvensi London adalah Inggris harus mengembalikan tanah jajahan di Hindia kepada Belanda. Dengan demikian pada tahun 1816 Kepulauan Nusantara kembali dikuasai oleh Belanda. Sejak itu dimulailah Pemerintahan Kolonial Belanda.
  • JALAN TENGAH BERSAMA KOMISARIS JENDERAL

    JALAN TENGAH BERSAMA KOMISARIS JENDERAL
    ketiga anggota Komisaris Jenderal itu berangkat ke Hindia Belanda. Mereka sampai di Batavia pada 27 April 1816.Akhirnya pada tanggal 22 Desember 1818 Pemerintah memberlakukan UU yang menegaskan bahwa penguasa tertinggi di tanah jajahan adalah gubernur jenderal. Van der Capellen kemudian ditunjuk sebagai Gubernur Jenderal
  • SISTEM USAHA SWASTA

    Nederlansche Handel Matschappij: perusahaan dagang yang didirikan oleh Raja William I di Den Haag pada 9 Maret 1824 sebagai promosi antara lain bidang perdagangan dan perusahaan pengiriman, dan memegang peran penting dalam mengembangkan perdagangan Belanda-Indonesia.
  • SISTEM TANAM PAKSA

    SISTEM TANAM PAKSA
    Raja Willem tertarik serta setuju dengan usulan dan perkiraan Van den Bosch tersebut. Tahun 1830 Van den Bosch diangkat sebagai Gubernur Jenderalbaru di Jawa. Setelah sampai di Jawa Van den Bosch segera mencanangkan sistem dan program Tanam Paksa. Secara umum Tanam Paksa mewajibkan para petani untuk menanam tanaman-tanaman yang dapat diekspor di pasaran dunia. Rakyat kemudian diwajibkan membayar pajak dalam bentuk barang sesuai dengan hasil tanaman yang ditanam petani.
  • PELAKSANAAN TANAM PAKSA

    PELAKSANAAN TANAM PAKSA
    Tanam Paksa telah membawa penderitaan rakyat.Mereka dipaksa fokus bekerja untuk Tanam Paksa, sehingga nasib diri sendiri dan keluarganya tidak terurus. Bahkan kemudian timbul bahaya kelaparan dan kematian di berbagai daerah. Misalnya di Cirebon (1843 - 1844), di Demak (tahun 1849) dan Grobogan pada tahun 1850.Sementara itu dengan pelaksanaan Tanam Paksa ini Belanda telah mengeruk keuntungan dan kekayaan dari tanah Hindia. Dari tahun 1831 hingga tahun 1877