Penjajahan Bangsa Eropa di indonesia oleh:anin

Timeline created by Anin
In History
  • 1512

    Penjajahan Portugis dan Spanyol

    Penjajahan Portugis dan Spanyol
    Bangsa Portugis adalah bangsa asing yang pertama kali datang ke Nusantara. Portugis berlayar ke Maluku di tahun 1512.
  • 1512

    Spanyol tiba di Maluku

    Spanyol tiba di Maluku
    Spanyol tiba di Maluku pada tahun 1521. Spanyol disambut baik oleh kerajaan oleh kerajaan Tidore. Sebagai imbalannya, Spanyol diperbolehkan mendirikan benteng dan memonopoli perdagangan. Kerajaan Tidore meminta bantuan Spanyol untuk menghadapi kerajaan Ternate yang mendapat bantuan dari Portugis.
  • 1533

    Sultan Ternate melawan Portugis.

    Sultan Ternate  melawan Portugis.
    Sikap bangsa Portugis di Maluku ternyata semakin sewenang-wenang. Portugis semakin memonopoli perdagangan, ikut campur pada urusan kerajaan, dan menyebarkan agama Nasrani. Tahun 1533, Sultan Ternate menyerukan perlawanan untuk melawan Portugis. Sultan Khairun dari Ternate adalah salah satu tokoh yang gencar melawan Portugis.
  • 1534

    Spanyol harus meninggalkan Maluku

    Spanyol harus meninggalkan Maluku
    Spanyol dan Portugis bersaing karena keduanya ingin dapat menguasai perdagangan rempah-rempah di Maluku. Persaingan ini selesai dengan disepakatinya Perjanjian Saragosa antara Spanyol dan Portugis. Berdasarkan perjanjian ini, pada tahun 1534 Spanyol harus meninggalkan Maluku dan melakukan perdagangan di Filipina, sementara Portugis tetap tinggal di Maluku.
  • 1575

    Portugis berhasil dikalahkan

    Portugis berhasil dikalahkan
    Rakyat Maluku kemudian bangkit bersatu menentang Portugis di bawah pimpinan Sultan Baabullah. Pada tahun 1575, Portugis berhasil dikalahkan dan diusir dari Ternate oleh Sultan Baabullah.
  • penjajahan belanda

    penjajahan belanda
    Belanda merupakan bangsa yang paling lama menjajah Indonesia. Belanda pertama kali datang ke wilayah Indonesia di Banten pada 27 Juni 1596 yang dipimpin oleh Cornelis de Houtman. Banten merupakan pusat perdagangan rempah-rempah yang ramai dikunjungi oleh bangsa-bangsa lain. Untuk menguasai perdagangan rempah-rempah di Banten, Belanda membentuk Persatuan Dagang Hindia Timur atau dalam bahasa Belanda disebut Veerenigde Oostindische Compagnie (VOC). VOC dibentuk pada tahun 1602.
  • VOC resmi dibubarkan

    VOC resmi dibubarkan
    VOC dapat menguasai pusat-pusat perdagangan di Nusantara karena politik kejam yang mereka lakukan. Belanda mengadu domba raja-raja di daerah sehingga terjadi perang saudara dan perebutan takhta kerajaan. Belanda membantu pemberontakan dengan meminta imbalan daerah kekuasaan dagang (monopoli perdagangan). VOC akhirnya mengalami kebangkrutan karena banyaknya korupsi yang dilakukan oleh pegawai VOC dan VOC resmi dibubarkan tanggal 31 Desember 1799.
  • Penjajahan Inggris.

    Penjajahan Inggris.
    Indonesia mulai dikuasai Inggris pada tahun 1811. Saat itu wilayah Indonesia masih berada dibawah kekuasaan Perancis. Inggris menguasai wilayah Indonesia hanya dalam jangka waktu 5 tahun, yaitu tahun 1811-1816. Pemerintah Inggris di Indonesia dipimpin oleh Jenderal Thomas Standford Raffles.
  • Indonesia kembali dikuasai oleh jajahan Belanda.

    Indonesia kembali dikuasai oleh jajahan Belanda.
    Pada tahun 1814, Perancis mengalami kekalahan melawan Inggris. Kemudian Belanda dan Inggris mengadakan perundingan damai dan akhirnya pada Tahun 1816 Indonesia kembali dikuasai oleh jajahan Belanda.
  • Perancis mengalami kekalahan melawan Inggris.

    Perancis mengalami kekalahan melawan Inggris.
    Pada tahun 1814, Perancis mengalami kekalahan melawan Inggris. Akibatnya, Perancis yang saat itu sedang menguasai Belanda harus menarik kekuasaannya dari Belanda. Selain itu, Belanda dan Inggris mengadakan perundingan damai dan menyatakan bahwa wilayah Indonesia dikembalikan sebagai jajahan Belanda.
  • berakhirnya masa pemirintahan inggris di indonesia

    berakhirnya masa pemirintahan inggris di indonesia
    Jajahannya. Pada tahun 1815, terjadi kongres Wina yang menyatakan Inggris harus menyerahkan kekuasaannya kembali pada Belanda. Akhirnya Raffles pindah ke Singapura dan dengan demikian pada tahun 1816 berakhirlah masa pemerintahan Inggris di Indonesia.